Call of Duty: Warzone 2 Review

1steuropetravelguide.com – Semua hal dipertimbangkan, Warzone 2 adalah tambahan dan peningkatan yang luar biasa dari Warzone asli. Seperti berdiri, Warzone 2 terasa lebih seperti sedikit perubahan dari sistem Warzone yang ada daripada memperkenalkan banyak fitur baru. Yang penting adalah loop gameplay inti itu menyenangkan dan harus menjadi lebih baik dengan tambalan. Namun, kami berharap lebih banyak konten dan peningkatan kualitas hidup tersedia saat peluncuran.

Warzone 2 adalah entri berikutnya dari franchise battle royale Call Of Duty dan menjanjikan serangkaian peningkatan dan pengerjaan ulang secara keseluruhan. Penyempurnaan ini termasuk peta baru, gunplay yang dirubah, penyetelan senjata, dan banyak lagi.

Artikel ini akan meninjau apa yang berhasil dan apa yang tidak terkait Visual, Gameplay, Konten, dan Audio Warzone 2.

Gameplay

Kekhawatiran kami sebelumnya tentang Warzone 2 lebih merupakan skin ulang daripada sekuel Warzone asli dengan cepat ditutup setelah beberapa pertandingan. Berbagai perubahan kecil dan signifikan pada formula Warzone membuat alur permainan tetap segar dan berbeda. Putaran gameplay inti di Warzone akan tetap familier bagi pemain ahli, meskipun dengan beberapa sistem yang dikerjakan ulang. Di bawah ini kami akan meninjau perubahan Peta, Pertarungan, dan Penjarahan yang signifikan.

Pertempuran

Pertarungan Warzone 2 mungkin tampak akrab bagi Warzone 1 pada pandangan pertama, tetapi berbeda secara signifikan dalam beberapa hal. Sebagai permulaan, Warzone 2 meningkatkan sistem Gunsmith dengan memperkenalkan kemampuan untuk menyetel lampiran senjata, menambahkan lapisan penyesuaian baru. Selain itu, membuka lampiran sekarang dibagikan di semua senjata alih-alih bermain secara linear dengan satu senjata. Pemain juga dapat menguji senjata mereka di jarak tembak yang baru ditambahkan. Baku tembak Warzone 2 terasa lebih realistis dan keras dibandingkan dengan tembak-menembak seperti arcade aslinya. Kami menghargai perubahan ini dan lebih memilih baku tembak yang lebih berat dan lebih tinggi; Namun, itu akan membutuhkan sedikit waktu untuk membiasakan diri. Selain itu, pemain harus hati-hati melintasi Al Mazrah karena waktu untuk membunuh jauh lebih singkat daripada di Warzone 1.Kami tidak menyukai guncangan visual senjata dan asap tembakan Warzone 2 saat menembak. Selain itu, musuh secara signifikan lebih sulit untuk dilihat dan dilacak setelah menembakkan senjata yang membuat frustrasi. Aspek lain dari pertempuran Warzone 2 yang membuat kami khawatir adalah sistem penyetelan senjata. Meskipun memperkenalkan penyesuaian yang lebih dalam, kami merasa ini membuat game lebih sulit untuk diseimbangkan oleh pengembang. Dengan kata lain, senjata overpowered dan Metas akan muncul lebih cepat di lifecycle Warzone 2.

Al Mazrah

Al Mazrah adalah peta baru Warzone 2 dan perbedaan mencolok dari Caldera dari Warzone 1. Gurun yang luas mendominasi Al Mazrah dengan desa, gua, dan lahan basah. Selain itu, pemain akan menemukan Kota berukuran wajar di sisi Utara peta dan Benteng di sisi selatan. Menempatkan jarahan tingkat tinggi dan area padat di ujung peta memastikan pemain menemukan aksi di seluruh peta dan tidak menemukan kekosongan. Pemain juga dapat menjelajahi Benteng dan Situs Hitam untuk menjarah berharga, asalkan mereka menghadapi tantangan AI yang berkeliaran di area tersebut. Meskipun tidak ada stasiun kereta bawah tanah, pemain dapat menggunakan Kereta yang mengelilingi seluruh peta. Apalagi kendaraan di Warzone 2 kehabisan bahan bakar dan perlu mengisi bahan bakar di banyak SPBU di sekitar Al Mazrah. Secara keseluruhan, Al Mazrah adalah peta seimbang yang menjaga aliran permainan dari awal hingga akhir. Selain itu, lokasi Warzone 2 berisi dosis yang sehat dari bagian yang dilawan jarak dekat untuk mempromosikan jenis senjata selain AR. Namun, kami berharap Gulag 2v2 yang baru menyertakan lebih banyak variasi senjata.

Looting Item

mereka secara efisien untuk menghemat ruang. Selain itu, pemain dapat membawa senjata tambahan, amunisi, killstreak, dan lainnya, asalkan mereka memiliki ruang. Demikian pula, jarahan pemain tidak jatuh ke lantai tetapi tersedia di ransel musuh setelah membunuh. Kami tidak dapat mengatakan bahwa kami adalah penggemar berat sistem penjarahan baru, karena sistem ini menimbulkan gangguan dan komplikasi selama pertempuran. Penjarahan itu membosankan dan lambat dibandingkan dengan sistem Warzone 2 lainnya dan sedikit merusak aliran pertempuran. Warzone 2 juga menghilangkan kemampuan pemain untuk membeli loadout mereka. Sebagai gantinya, pemain dapat bergegas ke tempat pemuatan yang tersedia untuk semua orang setelah beberapa lingkaran selesai atau membeli senjata mereka dari Stasiun Beli. Paket perk juga tidak dapat disesuaikan, dan pemain harus memilih di antara yang sudah ada. Kami pribadi tidak menyukai perubahan ini dan merasa mereka membatasi Warzone 2 untuk gaya permainan yang terbatas.

Visual Dan Performa

Warzone 2 berjalan pada Mesin IW9 Infinity Ward yang ditingkatkan dan harus merender keseluruhan Al Mazrah untuk 150 Pemain. Menjalankan Warzone 2 bukanlah prestasi kecil, dan mereka yang menggunakan PC harus memeriksa pengaturan optimal kami untuk memaksimalkan FPS. Kami sangat terkesan dengan kinerja WZ 2 di sistem PlayStation 5 dan Xbox Series.

Visual

Secara visual Warzone 2 terlihat mencolok, dengan detail dan lingkungan semi-fotorealistik serta beberapa efek pasca-pemrosesan. Kami terutama menyukai perhatian terhadap detail yang diberikan Infinity Ward dalam menganimasikan berbagai isi ulang senjata. Selain itu, pertempuran air dan pantulan air yang tampak mengesankan yang menyertainya sangat disambut baik. Kali ini, pemain Konsol disuguhi FOV dan slider Ketajaman melalui Fidelity FX. Mengatur Ketajaman lebih tinggi akan membantu konsol lama mengkompensasi kekaburan saat gambar direkonstruksi pada resolusi yang lebih rendah. Meskipun kami tidak memiliki keluhan tentang tampilan WZ 2, kami merasa warnanya mungkin sedikit luntur. Skema warna yang digunakan di Warzone 2 sedikit diredam dibandingkan dengan Warzone 1 dan mungkin tidak disukai semua orang. Selain itu, merender peta sebesar itu membuat beberapa area terlihat lebih kosong dan kurang detail.

Performa

60FPS dengan gagap minimal. Selain itu, mode 120 FPS juga tersedia; namun, mereka tidak stabil, dan VRR direkomendasikan untuk mempertahankan FPS. Xbox Series S melihat perlakuan yang sama dengan Seri X, meskipun dengan pengaturan grafis yang lebih rendah dan kinerja yang sedikit lebih buruk meskipun masih sangat dapat dimainkan. Menjalankan Warzone 2 dengan lancar pada pengaturan tinggi di PC membutuhkan pengaturan yang kuat. Pengujian kami menemukan bahwa menginstal WZ 2 pada SSD dan memiliki setidaknya 16GB RAM diperlukan. Selain itu, kartu grafis VRAM 6GB atau lebih akan sangat membantu. Kinerja PC tidak pernah menjadi keunggulan Call Of Duty, dan kami mengharapkan beberapa tambalan untuk sedikit meningkatkannya dari waktu ke waktu.Sementara Warzone 2 bekerja dengan baik di PlayStation 4 Pro dan Xbox One X, konsol dasar yang lebih lama berjuang untuk mempertahankan 60 FPS. Dalam pengujian kami, PlayStation 4 bernasib lebih baik dan menahan 60 FPS di sebagian besar area, sementara Xbox One mengalami kegagapan yang parah. Konsol generasi terakhir menjadi usang dan menunjukkan usianya, terbukti dengan Warzone 2.

 

Isi dalam Game

Saat ini, kami yakin Warzone 2 hanya memenuhi persyaratan minimum untuk menjadi sebuah sekuel. Beberapa peningkatan kualitas hidup hilang dari game dasar yang dimiliki Warzone asli. Fitur seperti Combat Record atau opsi Play Again tidak diperlukan tetapi meningkatkan pengalaman pengguna. Kebangkitan juga hilang saat diluncurkan dan merupakan mode yang sangat disukai oleh komunitas.  Bisa dibilang tambahan yang paling penting untuk WZ 2 adalah mode DMZ. DMZ mirip dalam gameplay dengan Escape From Tarkov dan bertujuan untuk bertindak sebagai mode yang lebih lambat dan lebih metodis. Di DMZ, pemain mengeluarkan senjata dan menangkis pemain lain atau AI yang tersebar di sekitar peta. Meskipun DMZ menjanjikan, DMZ membutuhkan lebih banyak konten dan premis sebelum mengambil lalu lintas arus utama. Warzone 2 saat diluncurkan memiliki konten terbatas dan mungkin gagal mempertahankan lalu lintas jika pembaruan membutuhkan waktu lebih lama. Kami berharap pembaruan di masa mendatang tidak terlalu fokus pada kosmetik dan lebih pada perubahan dan penambahan gameplay meskipun itu harus dilihat.

Musik dan Audio

Audio sangat penting untuk penembak kompetitif, karena mendengar langkah kaki sangat penting. Sayangnya, audio langkah kaki Warzone 2 terkena atau hilang terlepas dari kualitas headset pemain. Meskipun audio langkah kaki keras, pelacakan arah langkah kaki itu rumit dan membutuhkan tambalan untuk diperbaiki. Terlepas dari audio langkah kaki, Warzone 2 lainnya terdengar spektakuler dan membenamkan Anda dalam situasi tersebut. Senjata terdengar kuat, gerakan dan traversal memiliki suara yang kasar, dan audio disorientasi saat bertarung di bawah air atau di dalam gua. Kami tidak memiliki keluhan tentang variasi audio dan kualitas WZ 2. Musik di WZ 2 terutama akan diputar di lobi atau sebelum pertandingan dimulai. Kami tidak bisa mengatakan musik itu sesuatu yang istimewa, tetapi itu menyelesaikan pekerjaan. Meskipun musiknya tidak begitu berkesan karena komunitas yang lebih tua menyukai game Call Of Duty, itu tidak mengganggu atau mengganggu pemain.

Kesimpulan

Semua hal dipertimbangkan, WZ 2 adalah tambahan dan peningkatan yang luar biasa dari asli nya. Seperti berdiri, WZ 2 terasa lebih seperti sedikit perubahan dari sistem Warzone yangSemua hal dipertimbangkan, WZ 2 adalah tambahan dan peningkatan yang luar biasa dari Warzone asli. Seperti berdiri, WZ 2 terasa lebih seperti sedikit perubahan dari sistem Warzone yang ada daripada memperkenalkan banyak fitur baru. Yang penting adalah loop gameplay inti itu menyenangkan dan harus menjadi lebih baik dengan tambalan. Namun, kami berharap lebih banyak konten dan peningkatan kualitas hidup tersedia saat peluncuran. ada daripada memperkenalkan banyak fitur baru. Yang penting adalah loop gameplay inti itu menyenangkan dan harus menjadi lebih baik dengan tambalan. Namun, kami berharap lebih banyak konten dan peningkatan kualitas hidup tersedia saat peluncuran.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *