Review Drop Dead: The Cabin, No Where To Run

1steuropetravelguide.com – Drop Dead: The Cabin adalah game bergaya bertahan hidup zombie horor. Di hutan yang gelap, dua backpacker yang tersesat tersandung di kabin tua yang ditinggalkan. Berlindung dari kabut menakutkan yang mendekat, mereka menyalakan generator berkarat dan lampu rumah menyala saat mereka mencoba meminta bantuan. Namun mereka tidak sendirian, karena dari kegelapan sekitar muncul segerombolan proto-zombie mengerikan yang diciptakan oleh ilmuwan gila Dr. Monday. Mereka telah menunggu jauh di dalam hutan untuk mendapatkan daging segar dan lapar akan otak! Begitu Anda memasuki kabin ini, Anda akan berada dalam pertarungan hidup Anda! Elemen pertempuran dan strategi permainan yang intens membuka mata saya pada gaya permainan yang tidak pernah saya tahu akan saya nikmati.

Pengaturan dan Desain Luar Biasa

Jika Anda mengenal saya, Anda tahu hal pertama yang saya lihat adalah atmosfer game dan desain lingkungannya. Dalam hal Drop Dead: The Cabin, pengaturannya sempurna. Ketika Anda menemukan diri Anda tersandung ke dalam hutan dalam urutan pembukaan untuk tutorial, itu menempatkan ke dalam perspektif apa yang mungkin terungkap. Saat tutorial dimulai dan Anda berjalan ke kabin menyeramkan, di hutan, dengan banyak kabut membuat bulu kuduk Anda berdiri. Pencahayaan redup di area yang menambah kesan menakutkan yang Anda dapatkan. Sepanjang permainan saya, saya benar-benar tenggelam dan ketakutan melompat juga menimpa saya.

Begitu berada di dalam kabin, dekorasi ditempatkan dengan sangat baik. Anda memiliki permadani yang dibentangkan dan juga banyak barang lainnya ditempatkan secara strategis. Segala sesuatu mulai dari gambar hingga furnitur lama serta barang-barang kecil seperti garpu dan pisau menambah kesan ini. Anda melihat radio lama dan Anda dapat mendengar orang di radio yang mencoba datang untuk menyelamatkan Anda, menambah imersi bahwa Anda terjebak. Dekorasi seluruh kabin kotor dan kumuh di area tertentu, yang cocok dengan tema jompo dan horor. Saya biasanya tidak memainkan permainan semacam ini. Tapi saya akan memberi tahu Anda bahwa saya menyukai segalanya tentang pengaturan dan desainnya. Ini menciptakan suasana yang kental dan benar-benar membuat Anda merasa seperti terdampar.

 

Grafik dan Audio Luar Biasa

Drop Dead: Kabin dirancang dengan sangat baik. Di dalam dan luar Anda memiliki lingkungan yang menyeramkan dengan pepohonan yang menurut Anda terlihat menyeramkan dan dirancang untuk menjadi pohon menyeramkan yang Anda ingat dari mimpi Anda. Zombi dan monster semuanya memiliki penampilan yang berbeda sehingga tidak semuanya terlihat sama. Secara grafis memang tidak sedetail game AAA seperti God of War, tapi tidak perlu begitu. Bergantung pada monster atau zombie mana yang Anda lawan, Anda dapat mengetahui mana yang lebih menakutkan dan lebih kuat. Presentasi permainannya efektif dan merupakan salah satu alasan mengapa saya menyukainya sama seperti saya.

Audio untuk gim ini luar biasa. Angin bertiup atau erangan zombi membangun antisipasi tepat sebelum mereka menyerang. Tidak dapat memberi tahu Anda berapa kali saat bermain saya memiliki posisi yang baik berdasarkan suara kemudian mendengar lantai berderit di belakang saya kemudian serangan zombie meledak. Drop Dead: Desain audio Kabin sejauh ini merupakan salah satu yang lebih imersif yang pernah saya alami.

 

Pertarungan Intens

Drop Dead: The Cabin memiliki pertempuran yang intens. Beberapa kali saya mulai dengan baik menggunakan pistol dengan banyak keberhasilan. Seiring berjalannya waktu dan semakin banyak zombie serta monster lainnya muncul, saya mulai berjuang. Saat-saat saya berhasil berjuang untuk keluar, saya benar-benar merasa berhasil. Saat bermain dan menggunakan dua revolver dan Glock, saya merasa kadang-kadang saya bisa menembak keluar dari apa pun. Untungnya, manfaat tambahan untuk dapat memanggil EMP untuk melumpuhkan zombie sementara membantu. Lokasi senjata, perbekalan, item kesehatan, dan bahan bakar selalu acak setiap kali Anda memuat. Ketika Anda membunuh musuh, Anda mendapatkan poin penelitian yang sangat penting untuk membuka pintu dan wadah untuk mendapatkan akses ke berbagai area dan item. Mengontrol senjata terasa halus dan mudah, tidak seperti game VR lain yang saya mainkan.

Menurut saya revolver adalah favorit saya, karena mudah digunakan dan mudah diisi ulang dalam keadaan darurat. Penting juga untuk menjaga daya, pencahayaan, dan sistem komunikasi tetap aktif karena itulah cara Anda melarikan diri. Jika Anda tidak menemukan bahan bakar dan terus berjalan, hal itu secara menarik memengaruhi visual dan gameplay. Jelas, tanpa lampu, semakin gelap menambah perasaan dan pencelupan yang menakutkan. Selama kegelapan, zombie tampak lebih cepat, lebih mematikan, dan jauh lebih sulit dilihat. Ada saat-saat saat bermain ketika saya dikerumuni karena saya tidak melihat beberapa dari mereka menambah intensitas situasi.

 

Meskipun Tetap Tidak Mudah di Drop Dead: The Cabin

Ketika saya tidak dapat menemukan bahan bakar untuk membuatnya tetap bersenandung, saya akan menarik napas dalam-dalam dan menembak sampai saya menemukannya. Memiliki rasa urgensi untuk mencari bahan bakar agar generator tetap berjalan sangat bagus. Ini menambah kepanikan dan tekanan dari situasi karena Anda membutuhkan generator dan baterai bekerja untuk membuatnya lebih mudah untuk bertahan hidup. Panik dan ketakutan itu menyenangkan, jadi keseluruhan sistem ini diterapkan dengan baik. Jadi pastikan untuk menemukan bahan bakar itu agar semuanya berjalan sesuai keinginan Anda.

 

Tunjangan dan Kemajuan

Anda berhasil saat kekuatan suar akhirnya mencapai 100%. Kemudian Anda dapat memanggil pilot penyelamat hutan untuk membawa Anda ke tempat yang aman dari zona ekstraksi. Saat bermain, tidak ada dua game yang sepertinya sama yang secara drastis menambah replayability dari Drop Dead: The Cabin. Setelah setiap lari, baik selesai atau gagal, Anda menaikkan level karakter Anda yang membuka fasilitas senjata baru. Memungkinkan Anda untuk kembali dengan lebih banyak pengetahuan, keterampilan, dan kekuatan untuk bertahan hidup. Ada perasaan pencapaian yang luar biasa saat Anda mencapai titik ekstraksi dan diselamatkan. Saya merasa semuanya bekerja dengan baik dari senjata yang mudah digunakan dan mampu EMP jika saya terikat.

Semua ini untuk menjaga agar pemain tetap waspada dan fokus jika tidak, Anda akan menjadi korban zombie seperti yang saya lakukan berkali-kali. Satu-satunya game survival 2 zombie VR lainnya yang saya mainkan memiliki kontrol yang kikuk dan menyebabkan beberapa kesulitan. Semakin banyak lari yang Anda lakukan, semakin banyak pengalaman yang Anda peroleh setelahnya, yang memungkinkan Anda membuka berbagai hal untuk digunakan dalam game seperti senjata. Drop Dead: The Cabin memiliki pertempuran horor bertahan hidup dengan penerapan terbaik dalam game VR yang pernah saya mainkan atau lihat.

 

Item dan Kontrol Menyenangkan

Drop Dead: The Cabin memiliki beberapa hal hebat yang menambahkan aspek menarik ke dalam game seperti jam tangan menjadi salah satunya. Anda memiliki arloji di lengan Anda yang menunjukkan kesehatan, poin penelitian, dan hitungan mundur penyelamatan Anda. Sangat jarang saya melihat jam tangan saya saat saya dikerumuni oleh zombie dan monster. Masih sangat berguna bagi banyak orang lain untuk membantu mereka. Untuk membuka kunci pintu ambil pegangannya dan tahan selama beberapa detik maka pintu dan kotak akan terbuka jika Anda memiliki poin yang cukup. Karton susu adalah apa yang Anda gunakan untuk memulihkan hit point dan pemain lain yang jatuh. Percayalah, tidak ada satu pertandingan pun di mana saya pergi tanpa harus minum susu. Anda juga dapat melakukan tos kepada pemain yang jatuh untuk menghidupkannya kembali, tetapi itu hanya membuat kesehatan mereka menjadi 50%.

Meskipun saya tidak mendapatkan kesempatan untuk bermain dengan orang lain. Jadi tidak bisa mengalami tos kembali. Mempertimbangkan bagaimana semua kontrol lainnya saat bermain, saya akan mengatakan kemungkinan besar itu cukup sederhana dan mudah. Saya tidak mengalami kesulitan sama sekali dengan gerakan saya. Ada begitu banyak hal yang terjadi sehingga tidak pernah ada momen yang membosankan dalam game dan Anda selalu waspada begitu hal-hal terjadi. Selalu tambahkan lapisan intensitas ekstra!

 

Gangguan Kecil dan Multiplayer

Saya tidak memiliki banyak keluhan sama sekali terkait Drop Dead: The Cabin. Saya akan mengatakan saya tidak dapat mengalami multipemain apa pun. Entah akses tidak tersedia atau tidak ada orang lain yang bermain. Saya sedikit kecewa di sini, tetapi saya tidak akan melakukan banyak hal untuk itu di sini. Saya dapat mengatakan bermain dengan orang lain akan membantu meringankan kesulitan. Ketika saya bermain sendiri ada begitu banyak jendela, pintu, dan arah yang berbeda untuk dilihat, terkadang sangat sulit. Dalam game ini memberi tahu Anda saat Anda memasuki mode solo bahwa itu sulit dan akan gagal lebih dari sekali. Meskipun demikian, saya tetap menikmatinya, karena saya menyukai tantangan. Untuk tujuan ulasan ini, saya tidak mendapatkan akses ke multipemain. Terlepas dari itu, game tersebut memberikan pengalaman yang luar biasa. Meskipun saya akan terjun ke multipemain segera setelah saya mendapat kesempatan.

Saya tidak mengalami banyak bug atau gangguan, tetapi ada satu yang sedikit mengganggu saya. Terkadang dalam game, saya berdiri di depan jendela menembak zombie. Kemudian seseorang akan memanjat melalui jendela dan entah bagaimana akan terbang di atas saya di udara atau di dinding. Separuh waktu ketika ini terjadi, saya tidak bisa membunuh zombie. Jadi saya akan lari dan memusatkan perhatian saya di tempat lain. Saya akan mengatakan bahwa ini tidak sering terjadi, dan bahkan ketika itu terjadi, perendaman saya tidak rusak.

 

Mabuk

Satu hal yang tidak pernah saya alami di Drop Dead: The Cabin adalah mabuk perjalanan. Tidak masalah seberapa banyak saya bergerak atau menembak, tidak sekali pun saya merasa mabuk perjalanan. Saya akan berlari menaiki tangga, menuruni tangga, di luar, dan di sekitar sudut dan mereka sangat membantu mengatasi mabuk perjalanan. Waktu bermain yang diperkirakan adalah 15-30 menit per sesi yang juga akan membantu banyak orang lain yang mabuk perjalanan.

 

Pikiran Akhir Jatuh Mati: Kabin

Biasanya, saya tidak memainkan game semacam ini. Saya mengambil lompatan keyakinan di sini pada game ini untuk mencoba dan menghancurkan perasaan normal saya pada game horor VR dan zombie survival. Jatuhkan Mati: Kabin melakukan hal itu dan telah menjadi salah satu pengalaman VR terbaik yang pernah saya alami. Ini adalah 3 teratas saat ini. Pengaturan dan desainnya sempurna dan membuat saya benar-benar tenggelam dalam permainan. menemukan bahwa saya melarikan diri sebelum saya mulai diserang hanya untuk melihat bagaimana keadaannya.

Senjata dan senjata dalam game semuanya menyenangkan untuk digunakan dengan menyediakan jalur pertempuran yang berbeda untuk semua orang. Jika Anda ingin mengalahkan monster dengan kelelawar, Anda bisa. Jika Anda ingin memukul mereka dengan panci, lakukanlah. Semua ini menambah banyak replayability, sehingga Anda dapat memainkan game ini berulang kali. Harganya terjangkau hanya $24,99 dan tersedia di Meta Quest 2. Soul Assembly melakukan pekerjaan yang sangat baik dan saya sangat merekomendasikan Drop Dead: The Cabin!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *