PORTAL GAMES

Sekiro: Shadows Die Twice Review

1steuropetravelguide.com –┬áDalam menit-menit pertama Sekiro: Shadows Die Twice, tidak ketinggalan fakta bahwa FromSoftware

telah membangun petualangan yang berfokus pada Shinobi dari DNA seri Souls dan Bloodborne.

Tapi ketegangan baru yang bermutasi ini adalah pengalaman aksi silumannya sendiri, yang lebih fokus, kohesif,

dan dalam beberapa hal memaafkan, meskipun mempertahankan kesulitan merek dagang pendahulunya.

Saat saya mendapatkan kredit setelah 50 jam eksekusi geyser darah bertekanan, pertarungan monster yang fantastis,

ilmu pedang sepersekian detik, dan area yang luas dan penuh rahasia, saya sangat menghargai perjalanan yang menakjubkan

ini dan keterampilan yang dituntut untuk menguasainya.
Bagi para veteran Souls mana pun, pertarungan kuncian dan tebasan berbasis waktu Sekiro sudah tidak asing lagi,

Seperti cara Anda menenun melalui level yang dirancang dengan sangat baik yang ular, interkoneksi

dan menggandakan diri mereka sendiri untuk mengungkapkan jalan pintas baru di antara benteng-benteng kecil.

keamanan untuk memasok. Secara fungsional setara dengan api unggun dari Dark Souls, atau Lanterns in Bloodborne,

Sculptor’s Idols adalah tempat Anda akan beristirahat, memulihkan draught penyembuh, menyetel ulang musuh yang terbunuh,

mengakses perkembangan karakter Anda, dan tentu saja, berteleportasi di antara mereka untuk perjalanan cepat yang cepat.

Meskipun saya benar-benar menikmati permainan menghukum yang menguji saya dan keterampilan saya

(dan dengan bangga telah mengalahkan semua yang telah diberikan FromSoftware kepada saya dalam genre ini),

ada rasa pemberdayaan yang berasal dari sifat Sekiro yang umumnya lebih pemaaf. Misalnya,

karena jalur yang tampaknya lebih kecil dan lebih linier dibandingkan dengan pemandangan neraka yang luas dari game FromSoftware lainnya,

saya tidak pernah merasa harus melangkah terlalu jauh untuk menemukan Idol berikutnya dan menyimpan kemajuan saya.

Irama reguler itu mengurangi banyak kecemasan yang menindas dalam bertanya-tanya apakah semua pekerjaan Anda

akan diambil dari Anda sebelum Anda dapat mencapai pos pemeriksaan berikutnya, dan sekali atau dua kali saya hanya

berlari melalui suatu area, dengan asumsi seorang Idol ada di sisi lain. samping. Biasanya begitu. Rasa aman yang melegakan

di Sekiro memungkinkan saya menghargai kerumitan mekanisnya dengan cara yang tidak dapat saya lakukan jika saya takut mengambil risiko.

Ini bukan sesuatu yang saya harapkan untuk dipeluk oleh setiap game dari genre ini, tetapi ini menyegarkan dan baru.

Ada rasa pemberdayaan yang berasal dari sifat Sekiro yang umumnya lebih pemaaf

Meskipun banyak dari mekanika dan filosofi desain level dari mistik ini mengambil periode Sengoku Jepang (antara 1467 dan 1615)

hampir identik dengan formula yang ditetapkan sebelumnya, Sekiro segera menjadi binatang buasnya sendiri dalam hal stealth,

pertempuran, dan gerakan terima kasih ke pisau tentara Swiss dari lengan prostetik yang diikatkan ke karakter tituler Shinobi Anda.

Triknya yang paling jelas adalah pengait bergulat bawaan yang dapat membuat Anda terbang ke atap dengan cepat

yang mengirimkan riak ke seluruh permainan. Di mana semua karakter Soulsborne sebelumnya merasa berakar kuat ke

tanah saat mereka berjalan dengan susah payah menyusuri lorong dan perlahan menaiki tangga, desain level Sekiro memiliki izin

untuk menjadi jauh lebih vertikal. Antara melompat dan zip-lining di antara jangkar, perasaan bahwa Anda hanya berada di jalan buntu untuk terpojok,

kewalahan, dan dibunuh di ceruk gelap adalah masalah yang hampir tidak ada. Ketika saya mendapat masalah,

hampir selalu ada jalan keluar jika saya berpikir seperti seorang ninja, bukan seorang ksatria.

Dan mobilitas baru ini memperkuat elemen siluman Sekiro, memungkinkan Anda untuk masuk ke posisi yang menguntungkan

untuk pembunuhan diam-diam, dengan cepat melarikan diri dari bahaya dan bersembunyi untuk mengatur ulang pertemuan yang gagal,

atau sekadar menjelajahi berbagai lingkungan yang membumi dan mistis. Ketika saya pertama kali mencapai

Anor Londo di Dark Souls atau Yharnam di Bloodborne, cakupan kota yang luas sangat mencengangkan. Saat pertama kali menginjakkan

kaki di kompleks Kastil Ashina, saya terpukau dengan rasa takjub yang sama, tetapi juga benar-benar terpesona saat mengetahui

bahwa saya dapat berpindah antara gedung dan atap untuk kebebasan yang belum pernah ada sebelumnya di kota raksasa FromSoftware.

Mempercepat proses eksplorasi adalah perubahan kecepatan yang mendebarkan.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *